The baby named Rabbani

Finally nulis lagi.. Tulisan terakhir pas hamil 35weeks 😅. Si bayi dah hampir 14bulan padahal hahahahaa. Beginilah ya ibuibuuuu.. makin banyak anak makin sibuuuk. Boro boro nulis blog, sisiran aja sering gak sempet hiks..

Rabbani, yes he’s a boy. He’s my adorable baby 😍. He born at Feb 1 2016 with sectio caesarian. I fall in love since he was in my tummy *yaiyalah yaa* hihi. Ketika merasakan jendolan (sigh.. apa bahasa indonesianya ya) pantatmu di perut bagian atas, yang sering dielus elus sepenuh hati, lalu ketika dia sudah keluar dan aku merasakan pantatnya yg sebenarnya setelah benar-benar di gendongan, aaahhh rasanyaaa.. here you are.. ga salah lagi ini kamuuuh yg 9 bulan di perut mama. Hahaha

Days by days.. months by months.. sibuk sekaliiii.. sibuk but happy, indeed honey. 

Oh wait.. Aku harus cerita bagian penting pas awal-awal Bani lahir. Iyah.. i called him Bani. Dont call him Rabb okey coz it means God. Hari kedua di RS, Papa aka Pak suami ngeluh mlenting-mlenting di badan, awalnya seperti jerawat di kulit kepala, lalu lanjut ke semua permukaan tubuh. Pas aku cek mlentingnya itu, yaaaahhh ini mah cacar air.. huahuahuaaa rasanya pengin nangis. Seriously cacar air? Disaat habis lairan? Huhuhuuuu.. Segera paksu periksa ke dokter di RS yg sama untuk meyakinkan sakit apa. Dan yes doktere mendiagnosa cacar air. Hikshikshiks.. Segera deh puter otak gimana ini, kondisi masih di RS dan dia cacar air, musti isolasi donk, mana bawa newborn. Duh! 

Untungnya sudah ada Yangti dan Yangkung disini, jadi semua tugas paksu ditake over ke yangti yangkung. Yangti yang nungguin aku di RS, yangkung bagian wira wiri urus administrasi dan supir hihi. Alhamdulillah di RS cuma 2 malam jadi ngga terlalu repot. Tapi yaahh mengingat paksu cacar air jadilah aku dan bayi ngendon di kamar atas, paksu diisolasi di kamar bawah. Selama 2 minggu komunikasi kita lewat HP walo serumah hahahaa. Parno lah yaa cacar air kan sangat menular, ngeri si bayi ketularan. Teman-teman yang jenguk pun juga langsung dipersilakan ke kamar atas. Melow jelow pokoknya mah.. hari-hari dimana seharusnya bisa bermanja manja sama suami karena doi cuti, eeh malah begini, kepikiraaan terus sampai sampai proses menyusui agak terganggu karena hormon oksitosin terhambat katena daku cemas 😑. But overall alhamdulillah semua terlewati dengan baik. Allah sudah merencanakan semua itu untuk kami jadi ambil hikmahnya saja semuanya.

Sekarang ini Bani sudah 14 bulan hampie 15bulan. Perkembangan tumbuh kembangnya alhamdulillah sesuai dengan usianya. Kemampuan bicara menurutku juga sudah bagus. Sudah bisa bilang papa, awobaba (allohu akbar) ketika mendengar adzan, des (pedes), no (minum), eeh (eek), nda ada (ngga ada), hu daa (hujan).. alhamdulillah. Giginya sudah 6, sudah bisa jalan di usia 13bulan

Satu yang masih jadi PR Mama adalah maemnya yang penuh tricky, sampai sekarang mamanya masih berjuang. Semangat mamaaaaa 👌💪💪

Advertisements

My 4th Pregnancy

Iyaaahhhh, aku hamiiill lagiiiiii

4th pregnancy? Iya 4th, tapi bakal jadi anak ketiga insya Allah, duluuu sebelum dapetin si R1 pernah keguguran di usia kandungan 10minggu.

4 Januari 2016 ini si debay *biar kekinian* berumur 35 minggu, hampir 36minggu beberapa hari lagi. Hihihihi beginilah ya anak ketiga, kalo dulu anak pertama tiap minggu aja diapdet muluuu di blog, anak kedua tiap sebulan sekali, anak ketiga, pas mau lahir aja wahahahaha.. Jangan-jangan ntar anak ke empat udah ga diapdet samsek tau-tau brojolan *woooyyyyy emang bakal ada lagiiiii??*, yah namanya punya anak kan bagian dari takdir Allah, siapa tauuuu dikasih lagi mana bisa nolak sih, hehe..

Alhamdulillah di kehamilan kali ini ngga ada hambatan yang berarti. Trimester pertama lancar jaya diikuti mual-mual yang bisa dibilang jarang, puasa ramadhan alhamdulillah ‘hanya’ bolong 8, selebihnya lancarrr jayaaaaa dan daku tetap bisa beraktivitas tanpa hambatan yang berarti. Alhamdulillaaahhh..

Konon katanya, ibu yang sudah siap lahir batin menghadapi kehamilan bakal ngga ngrasain mual-mual atau morning sickness, katanya sih yaaaa… pada prakteknya ya pasti beda-beda hasilnyaa. Apapun itu mau mual ya disyukuri mau gak mual ya lebih bersyukur lagih gitu :D.

Kehamilan kali ini karena sudah menempati rumah sendiri di Serpong, jadilah kudu hunting dsog lagi, ngga mungkin juga mau balik ke dokter lama di Jakarta, selain jauh juga bakal rempong juga nanti kalo lairan. Jadilah selama beberapa bulan aku dan suami shopping dokter dan rumah sakit. Ada banyak rumah sakit sebenarnya di daerah Serpong, nah saking banyaknya ini bikin kita bingung :D. Tetapi setelah ganti dokter ke-4 dan rumah sakit ke-4 juga akhirnya nemu lumayan sreg sama dokter Meutia Ria di RS Hermina Serpong. Pertimbangannya antara lain:

  • Jarak dari rumah ke RS ga terlalu jauh, udah ada 2 krucil dirumah rasanya kalo terlalu jauh malah kitanya nanti yang rempong, terutama suami, bakal bolak baliknya jauh ngurusin istri dan anak-anaknya 😀
  • Dokter wanita, dulu sih jaman kakak-kakaknya dokter laki-laki semua, tetapi dengan pertimbangan syariat akhirnya milih dokter perempuan saja demi kenyamanan bersama, semoga dimudahkan sama Allah prosesnya yaa.. Aamiiiin *usap muka 2R*
  • Biaya, tentu saja biaya juga jadi pertimbangan utama. Since Bapake adalah seorang abdi negara, mau ngambil BPJS kok ya rasanya ikutan ngeri-ngeri sedap baca berbagai pengalaman yang beredar, walaupun harus diakui juga bahwa BPJS banyak membantu orang-orang yang memang benar-benar membutuhkan, tetapi dengan berbagai pertimbangan akhirnya kita mau ikhtiar biaya sendiri saja. Bismillah..

Gimana R1 dan R2 menghadapi kehamilan mamanya ini? Alhamdulillah ya karena emaknya sudah makin dewasa *tsaaahhh*, tidak ada hambatan berarti dari mereka menyambut kehadiran adiknya ini. Yang paling excited malah si R2, dia sering kali menunjukkan perhatiannya pada adeknya. Sering ngajak ngomong, elus-elus perut, mijitin mamanya, ngambilin minum.. wiiih pokoknya so swiiiittt banget lah mereka itu. ALhamdulillah ya Allah.. ngga bisa berhenti bersyukur atas karuniaMU. Semoga saja sampai lairan nanti lancar-lancar saja relasi anak-anak dengan emaknya setelah ada anggota baru dalam hidup mereka, doain ya temans..

Sekarang sih rasanya perut berasa begaaaahh, udara kayaknya panaaass terus, ga bisa jauh-jauh dari AC, hiks.. yatapi memang begitu kan yaa default ibu-ibu hamil tua 😀 jadinya dinikmati saja. Tipsnya sih, jangan sering-sering nganggur bengong gak ngapa-ngapain, yang ada malah bete sureteeee heheheee… Kalo bingung mau ngapain ya coba ambil Quran trus ngaji, syukur-syukur bisa ngapalin misal 1 ayat 1 hari. Pengennya sih begituuu.. tapi ternyata, rencana ga seindah kenyataan, hiks…

Sekian dulu yah.. doakan persalinanku nanti lancar, bisa lairan normal, si debay sehat tak kurang suatu apapun, ibunya cepet pulihnya.. Aamiiiin

Salah satu foto dengan perut yang dah mayan gede, pas praktek decoupage sama ibu-ibu MJ tercinta 🙂20151124_130128

A Note From My 35th Birthday

Rasanya sayang banget kalo gak ditulis cerita ini, terlalu sayang untuk dilupakan, sayanggg banget pokokna..

Jadi ceritanya di suatu pagi tanggal 8 Desember 2015, pulang sholat Subuh anak-anak ngucapin ultah buat Mamanya ini. Senang dooonggg pastinya dapet perhatian dari buah hati anda *halah* :D. Trus trus, tiba-tiba R2 bilang “Mama aku mau kasih kado buat Mama”, katanya. “Mau ngasih apa sayang?”, jawabku. “Aku mau kasih buku sama pulpen buat Mama”, jawabnya lagi. Naluri emak isengku muncul, “Boleh, adek punya uang buat beli?”. “Punya Mah, bentar aku ambil”, jawab pertanyaanku sambil buka dompetnya yang isinya recehan :D. Si R2 akhirnya bantuin ngitung uangnya, “cuma 3200 dek, emang cukup?”. R2 kembali nanya “Mah 3200 cukup gak untuk beli buku dan pulpen?”. “Hmmm kayaknya ngga cukup dek, coba tanya Papa gimana supaya cukup”, jawabku.

R2 berlari ke Papanya yang lagi tiduran di kamar anak-anak. Entah percakapan apa yang terjadi tapi akhirnya R1 dan R2 sepakat nanti pulang sekolah mampir ke toko MORIC buat beli kado :D.

Jam 6.30 pagi saatnya berangkat sekolah, si R2 nanya lagi ke masnya “Mas gimana dong uangnya cuma 3200?”. “Hmmm yaudah dek nanti Mas tambahin aja deh Mas punya uang kok”, jawab Masnya.

Aku memang membiarkan mereka diskusi sendiri tanpa ikut campur, sekedar pengen melihat gimana sih usaha mereka untuk memecahkan sebuah persoalan. Persoalan BELI KADO UNTUK MAMA! Hahahahaaa.. sungguh sebuah persoalan yah ibu ibuuuu.. #sambil ngelap air mata bahagia*

Singkat cerita, siang ketika daku jemput anak-anak, diriku mencoba diam saja ngga ingatin apa-apa, tiba-tiba R1 mengingatkan untuk ke toko MORIC dulu *yeayyy*. Jadilah belok kesana dulu sebelum pulang. Sesampainya disana R1 dan R2 turun dan melarang Mamanya untuk ikut turun, “pokoknya Mama ga boleh tau kita beli apa, mama di mobil aja!”. Oke deeeee…

Mama menunggu dengan sabar *yaeyalaaahhh* sambil membayangkan apa yang bakal mereka beli. Cukup lama juga mereka gak keluar-keluar dari toko sampai aku khawatir jangan-jangan mereka kesulitan. Karena ngga tahan akhirnya keluar mobil dan ngintip dari luar toko, ternyata mereka lagi di kasir! Hehehe. Hihhh ternyata Mama under estimate, they were okay Ma!! Daku buru-buru masuk mobil lagih. Sampai di mobil, gak lama mereka masuk sambil senyum-senyum dan ngekepin kantong plastik, kuatir Mamanya ngintip isinya apa, hahahaa..

Sampai rumah, karena belum ada makanan jadilah aku masak dulu, while mereka kasak kusuk di kamar bungkus kado ceunah! Acara masak selesai, dengan mata berbinar-binar, wajah ceria-ceria, mereka memberiku sebuah bungkusan bersampul coklat, berpita pink, sambil ngucapin “Met ulang tahun ya Maaaa” huhuhuhu asliii aku meleleeeeehhhhhh.. hikshiks..

Dan inilah kado mereka buatku :’)

They gave me:

  • a brown agenda
  • 2 pens
  • 1 tip ex

Terima kasih yaa sayangkuuu :*, Mama love you all

 

Catatan menjelang 34

SInce my other blog has been viewed by my sons, I decided to dedicate that blog to them and let them fulfill the blog with their writing. Finally…. akhirnyaaaa… cita-citanya dulu memang blognya bisa dibaca anak-anak dan mereka bisa meneruskannya someday. But the day came earlier than I thought! :)). Padahal tulisan terakhir juga tahun lalu! sok-sok an udah rajin nulis aja. Blog ini apalagi, tulisan terakhir 2012! omg kemana ajaaaaaa… *nyengirlebaaaar*

Jadi jadiiiii….. lho kok lho kok… iyaaahh!! besok umur saya 34tahun! Ya ampuuuun udah tuak ya aku *sambil oles anti aging ke muka*, ya yaaaa belum tua tua amat sih dibanding situ! xixixi pede aja yg baca umurnya pada lebih tua! hehe.

Trus mau apa kalo umur udah 34?

Sejujurnyaaa.. banyak banget yang ada di kepala. Seperti kata Bu Nurul guru ngaji tahsin, di otak emak-emak ato ibu-ibu itu banyak bangeeet yang dipikirin! Jadi kalo bingung dan jadinya ngalor ngidul bahasannya mah ya dimaklumin lah yaaa.

Jadi ibu udah 8.5tahun lamanya, si Mas udah kelas 3, si Adek TK B. Dulu mah ngiranya kalo anak udah gede-gede kerjaan makin ringan, katanyaaaaaa. Eh tapi ternyata yaaa, itu cuma berita HOAX *sigh*. Justru yaa yang dipikirin makin banyak, ya sekolahnya, ya pergaulannya, maintain relasi, dan lain-lain… ehhmmm kok cuma 3 ya, tapi dari 3 itu sub bab nya banyak loh! xixixi pembenaran.

Trus trus, bisnisnya gimanaaaa?? ewww kayaknya ditulis di sub bagian lain aja deehh biar fokus.

Trus trus mau crita apa lagiiii??

Tuh kan bingung dasar ibu-ibu!

Lanjut besok aja lah,. Ya kalok sempet, kalo nggak males :p

Ok then, besok umur saya udah 34th ajah!

😀

Wedding souvenir (1st project)

Salah seorang pelanggan Toko Ultah memesan handuk ini untuk souvenir akad nikah adiknya yang jatuh di bulan Juli 2012. Requestnya gak neko-neko, handuk sport ukuran 35×70 cm diwrapping dengan tabung mika.

Ini diaaa hasil bordirannya

Image

 

Sempet bingung mau dihias pakai apa, masak pakai pita tarik iih kayaknya kurang elegan deh.. Berhubung bordirannya aja udah kelihatan ‘cantik’ jadi saya tambahin aplikasi bunga merah kecil dan pita kain warna emas seperti ini…

Image

Bunga aplikasi nemu di pusat grosir daerah Kota, ternyata yaaa disana surgaaaa aplikasi! Sejak hunting aplikasi-aplikasi ini jadi bertekad pengen bikin kreasi lain biar gak monoton dan bosen ngurusin souvenir yang kayaknya modelnya itu-itu aja hehe..

Daaaan,…. beginilah hasilnya setelah diwrapping dan siap kirim

Image

Buat Mbak Nila dan Mas Irwan, Selamat Menempuh Hidup Baru yaaaaa….

 

Ibu dirumah = direktur

Udah lama bangeeet yaaa saya ga update blog, untuuuuunggg ni blog ga lumutan, atau karatan, atau dimakan rayap, hehehe.

Crita yang ringan-ringan aja yaah….

Ada seorang psikolog yang saya kenal mengatakan: seorang Ibu rumah tangga itu kapasitasnya melebihi seorang direktur sebuah perusahaan besar, bukan staff, manager, apalagi pelaksana.CATAT yaa!! D I R E K T U R ! ! !

Keren kan?

Hahahaa jangan bangga dulu, direktur itu harus mampu menjadi pelindung buat karyawan-karyawannya, harus mampu membuat keputusan strategis dalam waktu yang singkat, harus bisa mengatur gimana supaya biduk kapal perusahaan bisa berjalan tegak, dan semuaaaa pekerjaan pimpinan. Berat yaaaa… ya emang!! Siapa bilang jadi orang tua itu gampang hehe..

Ungkapan itu saya pikir ada benarnya juga, dan rasanya memang begitu. Seorang direktur harus bisa membawa perusahaan dalam kondisi untung, kalo Ibu RT aka orang tua? Harus bisa menyiapkan anak-anaknya bisa berjalan sendiri, membekali mereka dengan ilmu hingga mereka bisa survive tanpa membuat repot orang lain, membuat mereka mampu berjuang menghadapi kesulitan-kesulitan yang akan mereka hadapi nanti, karena apa? Gak selamanya kita akan mendampingi mereka terus kan? *mulai ngembeng*

Mudahkah? Relatif..

Kalau si ortu mau belajar dan mau memahami anak dan mau jadi sarana belajar si anak, akan mudah mengelola si anak. Jika ortu cuma berfikir “aku tau apa yang terbaik untuk anakku” tanpa melihat si anak sebagai seorang individu utuh,yang punya kemauan, pikiran, emosi yang identik, tentu tujuan itu tidak akan tercapai.

Jadi kuncinya apa sih? Ajak mereka berpikir, ajak mereka bersepakat, ajak mereka belajar kecewa, ikuti tahapan anak dan sesuaikan perlakuan kita terhadap tahapan perkembangan anak.

Duuuh tulisan saya awang-awang banget yaa hehe..

Yang bingung, silakan tinggalkan email anda deh, supaya bisa saya japri eehehehe..

Yes Im here!!

Hoadooh, lama banget gak update blog! Sibukkah saya? Lariskah toko saya? hehehe…

Jawabannya relatif semua! Sibuk? Alhamdulillah masih dikasih kesibukan hingga rasanya 24jam itu kurang. Laris?? Dibilang laris banget ya engga, dibilang sepi ya engga. Alhamdulillaaaah ada aja rejeki mengalir. Alhamdulillah wa syukurillah. Naik turun dalam bisnis sangatlah biasa kaan?? Begitu juga usaha saya. Naik turun jumlah omset ternyata tidak membuat jiwa saya gentar.

 

Oh ya, mau cerita sedikit ya, sejak trimester terakhir tahun lalu, harga kapas dunia menggilaa!! Ya, naiiiiiiikk terus sampai bikin pusing dunia pertekstilan. Bisa dibaca beritanya disini. Loh trus apa hubungannya dengan bisnis saya? Yaa, seperti yang pernah saya ceritakan, produk paling monceer di jualan saya adalah handuk, handuk trbuat dari apa? yes, benang. Benang terbuat dari apa? yes benar lagi, kapas. Jadi, sudah pasti jualan saya berimbas karena kenaikan harga kapas dunia. Harga naiiiiik terus dan membuat pasar lesu. Hihihi rasanya lebay yaa, urusan harga di seluruh dunia bisa berimbas di bisnis mikro seperti saya ini. Lalu, apa saya terus jadi gentar, mundur? Oh tentu tidak. Seseorang yang sudah terjun di bisnis, ga akan ada kata menyerah, tetap semangat!! ah ini mah lebay juga ya? Hehe gak juga sih, handuk naik terus harganya, tapi bisa mencari peluang lain kan? Benar atau benar??

 

Jadilah saya mulai dari 0 lagi, mencari dan mencoba, trial dan error, pasang produk baru, pajang, lihat respon dsb dsb. Gak sedikit barang-barang yang cuma bertahan mejeng di toko cuma sebulan, habis trus gak ada lagi barangnya hehehe. Tak apa, saya memang sedang belajar. Dan saat ini bisnis yang lagi rame adalah tas souvenir ulang tahun! Jumlah anak di dunia makin bertambah, dan mereka tiap tahun ultah, at least sampai umur 5tahun masih dirayakan 🙂 jadilah saya rasa konsumen produk pernak pernik ultah ini gak ada matinya. Dan alhamdulillah saya sudah nemu supplier, pabrik tas yang bagus dan koordinatif pula pemiliknya.

 

Anda mau lihat koleksi goodiebag saya? Silahkan mampir ke sini yaa