Optimis

Percakapan via telepon dengan Ibunda tercinta kemarin sungguh dahsyat efeknya. Ibu bertanya ‘nduk bagaimana dodolanmu? masih laku kan?‘. Dan saya pun menjawab ‘yach.. sak sempete lah Bu.. lah wong ngga kepegang.. sibuk ngurus tole-tole‘. Ibunda pun menjawab ‘yo alon-alon nanti lama-lama juga laris lagi, kayak beras ibu dirumah juga karena sering ditinggal wira wiri Jakarta Semarang waktu lairanmu kemarin, jadi sepi juga. Memang kalo jualan harus konsisten buka, jangan sering tutup‘. Dessss… bener juga Ibunda. Tiba-tiba aja saya optimis! Warung saya bakal rame lagi!.. Mulai sekarang.. minimal sejam dua jam di depan komputer untuk urus lapak. Biarpun onlen, tetep harus diindikasikan kalau tokonya buka. Lah gimana caranya onlen bukannya buka terus? Paling engga, itu icon YM harus nyala! Biar keliatan ada penunggunya. Insya Allah.. mau ber LOA nich.. berpikir positif!! Warungku rame lagi.. dan mendatangkan omset jutaan lagi!! Amiiiiinnn..

Ida Rifai

owner of siolekaos dan Ardani Collections

Advertisements

Jalan tengah

Akhirnya, setelah melihat kondisi rumah, kondisi anak, dan melihat keseharian anakku dan si mbak dirumah.. bulat kuputuskan untuk sementara aku ambil cuti diluar tanggungan perusahaan. Mengapa cuti? ngga resign aja sekalian? Berat sekali untuk mengambil keputusan ini. Ngebayangin bakal dirumah tanpa penghasilan sungguh membuatku keder. Maka diambillah jalan tengah itu. Dan ternyata keputusan itu sungguh tepat!! Bahkan jika harus resign pun saya siap. Anak-anak lebih membutuhkan perhatian ibunya daripada ibunya bekerja hanya untuk uang dan kesenangan saja! Ah saya sungguh egois. Beruntung saya masih bisa menyadarinya sekarang, sebelum semuanya terlambat.

Terima kasih ya Allah

-Ida Rifai-
owner of http://siolekaos.multiply.com
http://ardanicollections.multiply.com