Cerita Reseller [1]

Ada cerita menarik dibalik lakunya handuk-handuk yang saya jual. Yach, tidak dipungkiri, handuk ini sudah mencetak penghasilan yang lumayan buat para reseller tercinta saya. Ada salah satu reseller saya yang berdomisili di Tangerang dan berkantor di Jakarta Pusat. Awalnya beliau menanyakan soal kaos, lalu berminat menjadi reseller kaos, yah karena tidak ada stok, saya coba tawari handuk ponco dan handuk karakter. Awalnya beliau ini ragu, “yach mba, handuk kan udah banyak di ITC-ITC, ngga laku ahh” katanya. Saya jawab “Siapa bilang engga laku mba? Saya aja bisa ngabisin 7 lusin dalam 3 hari saja loh”. Beliau hanya menjawab “waaawww”.

Singkat kata, beliau pun order 1 lusin untuk percobaan. Lalu kami janjian bertemu untuk antar barang dan memang kebetulan rute tempat bertemunya kami lewati, ya sudah ngga masalah. Kami cuma bertemu sebentar, hanya melakukan transaksi di lobby ITC Permata Hijau hehehe.

Eh Senin siang, beliau kembali YM saya, “mbak, nanti saya kerumah ambil 2 lusin yaaa!”. “Siaaaapp mbaak” kata saya (udah pede soalnya baru nyetok 20lusin! xixixi. Sore sekitar jam 6an beliau mampir dan ambil 2 lusin. Eh 2 hari kemudian, sms lagi “mbak saya mau kerumah lagi ambil 1 lusin”. Glek! Hebat ni si mbak reseller dalam hati saya. Eh besokannya lagi, dia laporan lagi.. “mbak, saya pengen ambil lagi tapi modal saya habis, biasa di kantor bayarnya pas gajian semua mbak, hehe”. Ngga papa mbak, permulaan yang bagus banget lhoo buat mbak yang mau mulai usaha. Kapan aja mbak datang saya siap barang banyak hehe. Keesokan harinya beliau sms lagi “mbak, jangan bosen ketemu saya ya, mau kerumah lagi”.. Huaaaaa mbaaakk saya mah anti boseeeen sama mbak yang hebat iniiii.. hehehe…

Total dalam seminggu beliau sudah menjual 5lusin! Wowww… Standing applauss!! Dengan keuntungan mencapai 25% sungguh tambahan penghasilan yang lumayan bangeeett!!

Masih banyak cerita fantastis lainnya yang membuat saya takjub, hampir ngga percaya, terharu pengen nangis! Ya Allah, rasanya sudah kau tunjukkan kepadaku cara menjemput rejekimu. Terima kasih Allah, karena dengan usahaku sekarang ternyata bisa membantu banyak orang. Alhamdulillah

Ida Rifai
Owner of Ardani Collections dan Toko Ultah
Bisnis yang sudah kubangun 3 tahun akhirnya ada titik cerah

Berbisnis dengan tetangga

Suatu hari ada tetangga saya yang main ke rumah. Awalnya cuma tanya kapan mau pesen susu lagi? Yah, secara rutin memang saya beli susu UHT ke distributor susu cair. Mayanlah dapat harga distributor, nah si tetangga ini pernah nitip beli juga. Kunjungan beliau ke rumah saya ngga saya sia-siakan. Saya tawari untuk beli handuk-handuk saya. Awal rsaya keluarin handuk Terry Palmer, berminat. Trus lanjut lagi handuk karakter dan handuk ponco. Trus lanjut ke transaksi hehe, beliau tertarik dan membeli 2 buah ponco dan 1 buah handuk karakter ukuran besar. Alhamdulillah..

Ngga berapa lama, si Ibu tetangga ini chat saya, “Bu, aku mau beli ponco kecil selusin, besar selusin, handuk karakter yang besar selusin”. Wuihh.. !! Siap Buuu!! Untung saat itu masih ada stok. Segera saya siapkan dan antar ke rumahnya. Itung-itungan dan lumayan nambahin modal saya hehe. Ternyata dia baru pasang gambarnya doang di grup bbmnya langsung laku 5pcs! Gampangnyaa!! Beliau pun jadi semangat ngejual. Ngga nyangka juga, beliau ini dari kalangan orang berada, berkecukupan, kok ya masih mau aja jual-jualin barang beginian. Hehehe.. Memang ya, jualan itu bisa dilakukan siapa aja! Ngga usah nungguin kepepet ngga punya duit pun juga kalo emang udah niat cari uang ya ada aja kok jalannya. Tul ngga?

Sehari setelah transaksi lumayan besar itu beliau kembali bbm saya, “Bu, aku mau Terry Palmernya setengah lusin”. Siap lagi Buuu….!! Hehe..

2 hari kemudian beliau kembali ke rumah saya. “Terry Palmernya ada lagi ngga? Mau lagi dong 1/2 lusin”. Glek! Cepat sekali beliau ini masarin dagangannya. Emang dasar orangnya yang supel, jadi gampang aja dapet pembeli.

Intinya, ngga perlu malu kalo mau mulai jualan! Kita cari duit halal kan? kenapa malu? Kalo ngga mulai-mulai juga gak bakal ngerasain hebohnya, dahsyatnya cari uang dari hasil kerja payah sendiri, orisinal dari ide, usaha kita sendiri. Kalo ikut perusahaan kan ada job descnya kan ya.. Nah kalo ini job desc kita yang atur sendiri… berjuta rasanya dehh..

Ida Rifai

Ardani Collections

Toko Ultah

Restock

Melihat hasil penjualan minggu lalu yang beli 7lusin habis dalam 3 hari saja, Sabtu lalu nekat! yak, bener-bener nekat! Menguras habis modal buat belanja banyak sekaligus, pikir-pikir hampir tiap minggu weekend selalu digunakan buat kulakan, kapan liburannya? hikshiks.

STOK 20 LUSIN

Akhirnya Sabtu kemarin kami nyetok 20lusin handuk ponco sekaligus, dan senangnya, thanks to Blackberry yang memudahkan saya komunikasi dengan supplier. Negosiasi harga untuk 20lusin saya lakukan via Blackberry Messenger. Hihihi. Alhamdulillah saya bisa dapat harga lebih murah lagi dengan pengambilan 20lusin sekaligus!

Moga-moga tetep lancar, dari 20lusin udah berkurang 6lusin! Cepet banget! Barang unik gini tak disangka laku sekali di pasaran. Seneng campur semangat! Positif thinking! Senennnggg banget!

Ida Rifai

Lapak di Ardani Collections dan Toko Ultah

Papa Jualan

Yup! Si Papa jualan!
Jualan dimana?
Di kantor laa.. 🙂
Tadinya yaa si Papa ini bener-bener ngga mau disuruh jualan di kantor, alesannya malu! Yah emang ya jualan itu membutuhkan nyali dan mental yang tinggi! Eh kok yaa tau-tau pagi ini bilang, “sini handuk ponconya takjual di kantor!”. “Serius Pa?” tanya saya. “Iyaaa!!”. Senennnggg banget. Hari ini Papa bawa selusin ponco kecil dan selusin ponco besar. Siang ini saya tanya gimana dagangannya laku ngga? Eh tak disangka, udah laku 10 biji! Gleks.. surpriseee!! Hebaat si Papa!

Ternyata emang mudah jualan, ngga sesulit yang dibayangkan, apalagi handuk ponco ini unik banget, warnanya menarik, jadi orang-orang tua pasti ngences ngencess pengen beliin anaknya!

Anda mau jualan juga? Boleeeeh.. Dijamin laku dan bisa untung gede!

Silakan lihat katalognya diSINI

Ngrusak pasar?

Kemarin pada saat belanja barang untuk restock dagangan di lapak saya, ada ibu-ibu yang tampaknya juga sedang kulakan juga barang yang sama dengan yang saya beli. Ngobrollah kami, tanya-tanya gimana pasar handuk dsb yang ternyata di dia yang jualan offline pun juga rame. Obrolan sampai ke harga jual dan menurutnya, harga retail di tempat saya kemurahan! What?? Dia jual jauh lebih tinggi dari saya dan menurutnya, dengan harga saya yang segitu bisa ngerusak pasar?.. Hmmmmmmm…

Sepulang dari sana di perjalanan saya ngobrol sama suami yang seperti biasa mengantar saya kulakan. Saya ceritakan lah pendapat si Ibu-ibu tadi. Pendapat suami, ngga usah dinaikin! Justru itu yang jadi kekuatan tokomu, beri harga murah aja ke konsumen, ngejar omset dulu, kalo untung kecil, tapi omset gede kan jadi gede juga untungnya kan? Lebih baik berputar cepet barangnya daripada berputar lambat tapi untung besar. Bisa stress kalo lihat stok banyak tapi jualnya laku sedikit. Hehehe.. Hmm benar juga.

Dan memang saya juga ngga tergiur juga untuk naikin harga jual. Bulan ini target omset 10juta mudah-mudahan terpenuhi. Amieen..

Jualan handuk aja omsetnya bisa jutaan yaa… menuju puluhan juta!  Amiiinnn

Ida Rifai

owner of my growing bussiness http://ardanicollections.multiply.com

Bisnis handuk? menjanjikan!

Produk handuk yang saya jual di Ardani Collections, tadinya mau saya delete karena mau fokus di kaos anak. Tapi kok yaaa, ada aja yang tanya terus. Lama-lama ngga enak juga kalo ditolak orderannya. Sampai tiba-tiba ada yang sms, langsung mau beli 15 lusin? What? sungguh orderan yang tidak pantas dilewatkan!

Akhirnya pelan-pelan coba ditambah item handuk karakter, kalo tadinya cuma menjual ukuran 35x70cm dan 50x100cm, sekarang tambah lagi itemnya ada handuk ponco juga. Wah-wah.. ngga disangka, responnya juga bagus! sangat bagus malah! Waaah senengnyaaa..

Anda mau berbisnis handuk karakter juga??

Silakan mampir ke lapak saya yaa

http://ardanicollections.multiply.com

http://tokoultah.wordpress.com