My 4th Pregnancy

Iyaaahhhh, aku hamiiill lagiiiiii

4th pregnancy? Iya 4th, tapi bakal jadi anak ketiga insya Allah, duluuu sebelum dapetin si R1 pernah keguguran di usia kandungan 10minggu.

4 Januari 2016 ini si debay *biar kekinian* berumur 35 minggu, hampir 36minggu beberapa hari lagi. Hihihihi beginilah ya anak ketiga, kalo dulu anak pertama tiap minggu aja diapdet muluuu di blog, anak kedua tiap sebulan sekali, anak ketiga, pas mau lahir aja wahahahaha.. Jangan-jangan ntar anak ke empat udah ga diapdet samsek tau-tau brojolan *woooyyyyy emang bakal ada lagiiiii??*, yah namanya punya anak kan bagian dari takdir Allah, siapa tauuuu dikasih lagi mana bisa nolak sih, hehe..

Alhamdulillah di kehamilan kali ini ngga ada hambatan yang berarti. Trimester pertama lancar jaya diikuti mual-mual yang bisa dibilang jarang, puasa ramadhan alhamdulillah ‘hanya’ bolong 8, selebihnya lancarrr jayaaaaa dan daku tetap bisa beraktivitas tanpa hambatan yang berarti. Alhamdulillaaahhh..

Konon katanya, ibu yang sudah siap lahir batin menghadapi kehamilan bakal ngga ngrasain mual-mual atau morning sickness, katanya sih yaaaa… pada prakteknya ya pasti beda-beda hasilnyaa. Apapun itu mau mual ya disyukuri mau gak mual ya lebih bersyukur lagih gitu :D.

Kehamilan kali ini karena sudah menempati rumah sendiri di Serpong, jadilah kudu hunting dsog lagi, ngga mungkin juga mau balik ke dokter lama di Jakarta, selain jauh juga bakal rempong juga nanti kalo lairan. Jadilah selama beberapa bulan aku dan suami shopping dokter dan rumah sakit. Ada banyak rumah sakit sebenarnya di daerah Serpong, nah saking banyaknya ini bikin kita bingung :D. Tetapi setelah ganti dokter ke-4 dan rumah sakit ke-4 juga akhirnya nemu lumayan sreg sama dokter Meutia Ria di RS Hermina Serpong. Pertimbangannya antara lain:

  • Jarak dari rumah ke RS ga terlalu jauh, udah ada 2 krucil dirumah rasanya kalo terlalu jauh malah kitanya nanti yang rempong, terutama suami, bakal bolak baliknya jauh ngurusin istri dan anak-anaknya 😀
  • Dokter wanita, dulu sih jaman kakak-kakaknya dokter laki-laki semua, tetapi dengan pertimbangan syariat akhirnya milih dokter perempuan saja demi kenyamanan bersama, semoga dimudahkan sama Allah prosesnya yaa.. Aamiiiin *usap muka 2R*
  • Biaya, tentu saja biaya juga jadi pertimbangan utama. Since Bapake adalah seorang abdi negara, mau ngambil BPJS kok ya rasanya ikutan ngeri-ngeri sedap baca berbagai pengalaman yang beredar, walaupun harus diakui juga bahwa BPJS banyak membantu orang-orang yang memang benar-benar membutuhkan, tetapi dengan berbagai pertimbangan akhirnya kita mau ikhtiar biaya sendiri saja. Bismillah..

Gimana R1 dan R2 menghadapi kehamilan mamanya ini? Alhamdulillah ya karena emaknya sudah makin dewasa *tsaaahhh*, tidak ada hambatan berarti dari mereka menyambut kehadiran adiknya ini. Yang paling excited malah si R2, dia sering kali menunjukkan perhatiannya pada adeknya. Sering ngajak ngomong, elus-elus perut, mijitin mamanya, ngambilin minum.. wiiih pokoknya so swiiiittt banget lah mereka itu. ALhamdulillah ya Allah.. ngga bisa berhenti bersyukur atas karuniaMU. Semoga saja sampai lairan nanti lancar-lancar saja relasi anak-anak dengan emaknya setelah ada anggota baru dalam hidup mereka, doain ya temans..

Sekarang sih rasanya perut berasa begaaaahh, udara kayaknya panaaass terus, ga bisa jauh-jauh dari AC, hiks.. yatapi memang begitu kan yaa default ibu-ibu hamil tua 😀 jadinya dinikmati saja. Tipsnya sih, jangan sering-sering nganggur bengong gak ngapa-ngapain, yang ada malah bete sureteeee heheheee… Kalo bingung mau ngapain ya coba ambil Quran trus ngaji, syukur-syukur bisa ngapalin misal 1 ayat 1 hari. Pengennya sih begituuu.. tapi ternyata, rencana ga seindah kenyataan, hiks…

Sekian dulu yah.. doakan persalinanku nanti lancar, bisa lairan normal, si debay sehat tak kurang suatu apapun, ibunya cepet pulihnya.. Aamiiiin

Salah satu foto dengan perut yang dah mayan gede, pas praktek decoupage sama ibu-ibu MJ tercinta 🙂20151124_130128

Advertisements

A Note From My 35th Birthday

Rasanya sayang banget kalo gak ditulis cerita ini, terlalu sayang untuk dilupakan, sayanggg banget pokokna..

Jadi ceritanya di suatu pagi tanggal 8 Desember 2015, pulang sholat Subuh anak-anak ngucapin ultah buat Mamanya ini. Senang dooonggg pastinya dapet perhatian dari buah hati anda *halah* :D. Trus trus, tiba-tiba R2 bilang “Mama aku mau kasih kado buat Mama”, katanya. “Mau ngasih apa sayang?”, jawabku. “Aku mau kasih buku sama pulpen buat Mama”, jawabnya lagi. Naluri emak isengku muncul, “Boleh, adek punya uang buat beli?”. “Punya Mah, bentar aku ambil”, jawab pertanyaanku sambil buka dompetnya yang isinya recehan :D. Si R2 akhirnya bantuin ngitung uangnya, “cuma 3200 dek, emang cukup?”. R2 kembali nanya “Mah 3200 cukup gak untuk beli buku dan pulpen?”. “Hmmm kayaknya ngga cukup dek, coba tanya Papa gimana supaya cukup”, jawabku.

R2 berlari ke Papanya yang lagi tiduran di kamar anak-anak. Entah percakapan apa yang terjadi tapi akhirnya R1 dan R2 sepakat nanti pulang sekolah mampir ke toko MORIC buat beli kado :D.

Jam 6.30 pagi saatnya berangkat sekolah, si R2 nanya lagi ke masnya “Mas gimana dong uangnya cuma 3200?”. “Hmmm yaudah dek nanti Mas tambahin aja deh Mas punya uang kok”, jawab Masnya.

Aku memang membiarkan mereka diskusi sendiri tanpa ikut campur, sekedar pengen melihat gimana sih usaha mereka untuk memecahkan sebuah persoalan. Persoalan BELI KADO UNTUK MAMA! Hahahahaaa.. sungguh sebuah persoalan yah ibu ibuuuu.. #sambil ngelap air mata bahagia*

Singkat cerita, siang ketika daku jemput anak-anak, diriku mencoba diam saja ngga ingatin apa-apa, tiba-tiba R1 mengingatkan untuk ke toko MORIC dulu *yeayyy*. Jadilah belok kesana dulu sebelum pulang. Sesampainya disana R1 dan R2 turun dan melarang Mamanya untuk ikut turun, “pokoknya Mama ga boleh tau kita beli apa, mama di mobil aja!”. Oke deeeee…

Mama menunggu dengan sabar *yaeyalaaahhh* sambil membayangkan apa yang bakal mereka beli. Cukup lama juga mereka gak keluar-keluar dari toko sampai aku khawatir jangan-jangan mereka kesulitan. Karena ngga tahan akhirnya keluar mobil dan ngintip dari luar toko, ternyata mereka lagi di kasir! Hehehe. Hihhh ternyata Mama under estimate, they were okay Ma!! Daku buru-buru masuk mobil lagih. Sampai di mobil, gak lama mereka masuk sambil senyum-senyum dan ngekepin kantong plastik, kuatir Mamanya ngintip isinya apa, hahahaa..

Sampai rumah, karena belum ada makanan jadilah aku masak dulu, while mereka kasak kusuk di kamar bungkus kado ceunah! Acara masak selesai, dengan mata berbinar-binar, wajah ceria-ceria, mereka memberiku sebuah bungkusan bersampul coklat, berpita pink, sambil ngucapin “Met ulang tahun ya Maaaa” huhuhuhu asliii aku meleleeeeehhhhhh.. hikshiks..

Dan inilah kado mereka buatku :’)

They gave me:

  • a brown agenda
  • 2 pens
  • 1 tip ex

Terima kasih yaa sayangkuuu :*, Mama love you all