Ibu dirumah = direktur

Udah lama bangeeet yaaa saya ga update blog, untuuuuunggg ni blog ga lumutan, atau karatan, atau dimakan rayap, hehehe.

Crita yang ringan-ringan aja yaah….

Ada seorang psikolog yang saya kenal mengatakan: seorang Ibu rumah tangga itu kapasitasnya melebihi seorang direktur sebuah perusahaan besar, bukan staff, manager, apalagi pelaksana.CATAT yaa!! D I R E K T U R ! ! !

Keren kan?

Hahahaa jangan bangga dulu, direktur itu harus mampu menjadi pelindung buat karyawan-karyawannya, harus mampu membuat keputusan strategis dalam waktu yang singkat, harus bisa mengatur gimana supaya biduk kapal perusahaan bisa berjalan tegak, dan semuaaaa pekerjaan pimpinan. Berat yaaaa… ya emang!! Siapa bilang jadi orang tua itu gampang hehe..

Ungkapan itu saya pikir ada benarnya juga, dan rasanya memang begitu. Seorang direktur harus bisa membawa perusahaan dalam kondisi untung, kalo Ibu RT aka orang tua? Harus bisa menyiapkan anak-anaknya bisa berjalan sendiri, membekali mereka dengan ilmu hingga mereka bisa survive tanpa membuat repot orang lain, membuat mereka mampu berjuang menghadapi kesulitan-kesulitan yang akan mereka hadapi nanti, karena apa? Gak selamanya kita akan mendampingi mereka terus kan? *mulai ngembeng*

Mudahkah? Relatif..

Kalau si ortu mau belajar dan mau memahami anak dan mau jadi sarana belajar si anak, akan mudah mengelola si anak. Jika ortu cuma berfikir “aku tau apa yang terbaik untuk anakku” tanpa melihat si anak sebagai seorang individu utuh,yang punya kemauan, pikiran, emosi yang identik, tentu tujuan itu tidak akan tercapai.

Jadi kuncinya apa sih? Ajak mereka berpikir, ajak mereka bersepakat, ajak mereka belajar kecewa, ikuti tahapan anak dan sesuaikan perlakuan kita terhadap tahapan perkembangan anak.

Duuuh tulisan saya awang-awang banget yaa hehe..

Yang bingung, silakan tinggalkan email anda deh, supaya bisa saya japri eehehehe..

Setahun Sudah..

Ngga terasa, udah setahun aja aku jadi Ibu yang full dirumah aja. Duuuuh pengeeeeeen banget cerita kejadian apa aja selama setahun ini, yang pasti emosi naik turun naik turun dan sekarang lumayan stabil soal ngadepi anak-anak, ngadepi kerjaan rumah tangga.. buanyak deeehh..

Pengen aku list satu-satu disini ahh biar nanti bisa ditulis satu-satu soal perkembangan selama setahun ini:

THE BOYS
*Riffat
Belakangan, aku kayak sudah menemukan hubungan yang paling istimewa buat sulungku ini. Selama setahun ini, buanyaaak yang harus aku recovery, banyak yang harus aku pelajari soal hubunganku sama Riffat. Dari marah, bentak, belai, pukul *hiks*, tapi di endingnya, bahagiaaaaa banget karna udah menemukan carai membuatnya kasmaran sama Mama. Sekarang mah tiap hari sayang-sayangan mulu sama dia, kami berdua saling menghargai satu sama lain. Oh indahnyaaaa… nanti aku ceritain di jurnal yang berbeda yah soal ini hehehe
*Riffan
Berhubung Riffan sejak bayi ditungguin aku, jadi bisa ditebak lah.. dia jarang banget mau sama orang asing, butuh waktu lama untuk beradaptasi. Tapi rasa puas di dada ini karena bener-bener full merawatnya, nyuapin, stimulasi bener-bener aku lakukan sendiri sama suami tentunya, dari dia belum bisa ngapa-ngapain sampe dia bisa jalan sekarang, dari deg-deg-an karna milestone dia bener-bener beda dari kakaknya, jadi berasaaaaa banget perkembangan dari hasil stimulasi sehari-hari. PUASnya ngga tergantikan sama duit berapapun!!

SUAMI
Alhamdulillah lagi, suamiku merasa lebih nyaman bekerja dengan keberadaanku dirumah bersama anak-anak. Anak-anak terjamin sehingga dia ngga kepikiran apa-apa lagi untuk ngantor. Yang pasti makin hari makin cintaaaaa sama istrinya. *wink2

BISNIS
Alhamdulillaaaah banget, bisnisku maju banget dibanding pada saat aku kerja. Tapi sayangnya yah memang karena aku lakukan sendirian, sangat bergantung banget sama asisten rumah tangga dirumah. Kalo ada asisten atau pembantu, bisa full handel karena gak mikir kerjaan rumah, dikerjakan saat Riffat sekolah dan saat Riffan bobo. Tapi ketika tidak ada asisten, yah dipegang semampunya ajah. Begitulah bisnis sampingan, kalau mau full diseriusin, kudu hire seorang admin, yang sampai sekarang aku masih belom berani memutuskan untuk menggaji orang, karena banyak alasan! hehehe. Tapi once more.. alhamdulillah aku masih bisa menghasilkan tanpa meninggalkan anak-anak.

PEMBANTU
Ngga dipungkiri pasti sama Ibu-ibu bekerja, masalah pembantu itu paling bikin puyeng! Pembantu pulang, atau bertingkah, pacaran, sakit, pulang gak balik lagi, hadeeeuuuuuhhhh!! Sumpah! puyeng benerrrr!!
Nah kalo dirumah, bener-bener ngga dipusingkan sama urusan pembantu. Pembantu pulang, ya sana pulang aja!, pembantu ngga balik, sonooooo balik ajah wkwkwk..
Total dalam setahun udah ganti pembantu 3kali. Ada 2 kali 2 bulan tanpa pembantu sama sekali. Terakhir sama si Bibi yang pulang pergi, and masih dipakai sebulan terakhir ini.

ME TIME?
Terkadang memang ada saat-saat dimana kangen banget sama kantor, pengen ketemu temen-temen, me time bareng jalan-jalan ke mal, makan siang bareng. Yah wajar yaa.. dirumah ngurus anak-anak itu hampir ngga ada waktu buat me time! Kalo ngga pinter-pinter bagi waktu, waduuuh bisa stress, padahal me time itu salah satu penyaluran emosi yang memang kudu dikeluarkan. Nah apa aja me time yang selama ini aku lakuin? baca buku, browsing atau blogwalking, ikut milis *yang untungnya ditunjang gadget yang aku miliki*, kadang ke salon saat wiken, kadang ke pasar belanja belanji juga aku jadiin me time, chatting sama temen senasib! Hahaha iyaaaa.. poin terakhir itu penting banget lho.. Kalo lagi bete, senewen liat tumpukan setrikaan, tinggal nowel temen senasib, just hahahihi menertawakan nasib kami yang sama-sama gak ada pembantu dan berbagai kerjaan rumah tangga yang numpuks! Itu salah satu pelepasan emosi juga loh. Thanks to internet judulnya, bisa mempertemukanku dengan teman-teman yang luaarrr biasa hehehe..

Jadi, mau DIRUMAH atau KERJA?
Jujur yaa, setelah merasakan keduanya, aku pengen KERJA, dengan kondisi:

* Ada daycare deket kantor yang oke, ngga pusing cari pengasuh hehe
* Jam kerja dari jam 9-15 aja
* Jarak kantor-rumah maksimal 15 menit saja
* Cuti tahunan 30hari
* Gaji gede

Dimana coba aku nemuin kantor yang begitu? wkwkwk..

Dasar sagitarius, dalam situasi gak enak pun bisa menciptakan suasana jadi enak. Jadi sekarang begini nih.. aku punya kerjaan yang begini:

* Cuti semaunya
* Jam kerja semaunya
* Jarak rumah-kantor 0 kilometer

tapiiiiii
* penghasilan juga semaunya

Tapi plusnya, yang udah aku jabarin diatas tuuuh!!

wkwkwkwk

Bagaimana Memulai

Ada beberapa teman yang bertanya pada saya, ibu-ibu yang mulai gak nyaman dengan posisinya sekarang, yang mulai gundah karena meninggalkan anak-anak dirumah dengan pengasuh, yang mulai senewen dengan lalu lintas Jakarta yang makin hari makin macet *padahal sudah ditangan ‘ahli’nya*. Bagaimana sih memulai usaha itu?

Saya kasih tipsnya ya. Tapi sebelumnya maaf, tips ini mah berdasarkan pengalaman saya jualan yang omsetnya tak seberapa, yang dikerjakan disela-sela momong anak, di sela-sela sejam dua jam waktu luang saya ketika anak-anak tidur siang. Jadi jangan harapkan tips-tips berbahasa bak seorang profesional business ya? hehe..

Here there are:

Mulai dari hal yang anda suka

Bisa hobi, bisa bukan. Kalo menurut Safir Senduk, untuk pemula itu sebaiknya dari hobi. Jadi misalnya gak laku, anda suka mengkoleksinya, ngga merasa rugi jadinya :D. Nah kalau saya, memulai dari kesukaan saya hunting-hunting baju buat anak laki-laki saya, jadi kalau ngga laku, bisa dipakai anak saya! Hehe. Otomatis, awal-awal jualan saya adalah baju anak-anak laki-laki. Kalau anda sudah mulai berani terjun jualan, baik onlen maupun offlen, nanti by the time you sell, menemui kesulitan-kesulitan, menemui masalah-masalah, dan tentunya, akhirnya akan menemukan juga, gimana sih selera pasar itu! ahh ini mah panjang kalo dibahas. Ntar aja kali ya.. pokoknya, nomer 1 itu NIAT dan MULAI ACTION. Itu aja udah cukup! Hehe.

Tentukan budget

Tentukan budget untuk kulakan. Targetnya, dengan budget yang minim, anda bisa menjual banyak barang. Kalo saya dulu, awal kulakan target 2juta, trus karena omset lumayan, nambah 2 juta lagi. Jadi total 4juta.

Cari produsen/supplier/distributor tangan pertama

Produsen suatu produk? Anda bisa memulainya di sekeliling rumah. Adakah sentra produksi? Misalnya: konveksi, pembuatan sepatu, atau makanan kecil.

Kalau di sekeliling rumah tidak ada, bisa mulai dengan menjual barang-barang yang sudah dikenal merknya. Apalagi barang branded dengan harga murah. Dijamin diserbu Ibu-Ibu hehe. Tapi, jangan lupa ya, sesuaikan budget untuk memulainya. Program-program reseller produk yang banyak bertebaran di internet bagus juga untuk diikuti. Banyak produsen yang mematok paket usaha mulai Rp 500.000, anda sudah dapat katalog lengkap.

Fokus usaha

Sebaiknya, dari awal fokuskan usaha anda. Jika target awal anda baju anak-anak, fokuslah disitu, jangan lirik-lirik program reseller baju muslim yang sebenernya Anda yang pengen memakainya hehe. Ini pengalaman pribadi, saya pernah menjual secara bersamaan di ArdaniCollections, menjual baju bayi, asesoris wanita, dompet wanita dan baju muslim secara bersamaan! hahaha. Yang ada, orang yang berkunjung ke web saya jadi bertanya-tanya, loe mau jualan apa sih mbak? Hehe

Bikin web (untuk yang mau jualan onlen)

Ini kalau anda sudah temukan dan sudah kulakan barang dagangan ya. Bikin aja di penyedia web gratisan macam wordpress *tapi kabarnya yg gratisan dilarang buat jualan*, blogspot, atau multiply *kalo ini support orang jualan malah. Ikuti petunjuk-petunjuk mensettingnya, dan mulailah jualan!

Trus, gimana biar orang tau kalo saya jualan? Ahh next tips yaaa… Saya mau cuci piring dulu niiih hehehe

Cerita Reseller (2)

Kali ini saya mau cerita reseller saya dari Bandung. Lucu deh si mbak asal Bandung ini, semangat 45 jualan dan semangat nawarnya juga pantang menyerah! Hehehe. Singkat cerita, beliau membeli 2lusin handuk ponco, handuk glitter, dan handuk karakter. Eh beberapa minggu kemudian, pesen lagi super buanyak! Penasaran saya tanya jualan dimana bisa sampai banyak gitu? Ternyata beliau jualan di kolam renang! Wawwwww plok-plok-plok.. Good point! Langsung menuju sasaran!
Kolam renang isinya:
– anak-anak
– pasti butuh handuk
– pas banget handuk ponconya dijual disana, dipakai saat jeda mau makan atau apalah yg jelas belum mau ganti baju tp naik ke pinggiran (jadi gak dingin kan?) Hehehe.

Bahkan beliau jadi ditanya sama seorang yang punya kursus berenang, apakah punya handuk ponco polos untuk dibordir nama tempat kursusnya? Wooooww.. Peluang lagi kan?

Dalam waktu dekat saya sedang mencari konveksi untuk bikin handuk ponco polos untuk keperluan2 lain, bisa dibikin custom kan malahan? 🙂

Salam semangat!

Ida

Update Omset Maret 2010

Hihihi..

Da, tanggal berapa neeeeh!! Udah tengah April gini baru update! Hehe..  Sekedar mengingatkan diri sendiri. Yah ternyata ya, selama sebulan terakhir ini heboh hebih bangeeddd!! Semuanya bener-bener membuat saya amazed! Gila nih jualan barang karakter (baru handuk loh) aja laku berat. Ternyata memang dunia anak-anak itu penuh dipengaruhi tontonan, idola, hero, admirer! hihihi.

Loh.. loh malah gak nyambung sama judulnya. Yep, mau cerita dikit aja ya, awal bulan Maret, nargetin omset sebesar 10juta aja. Eh lha kok ternyata, omset saya sepanjang bulan Maret malah mencapai 2 kali lipatnya! Huaaaaaaaaaa…..!! Seneng? Iya dooongg jelass! Gempor? jelas jugaaa! Gimana ngga gempor kalo semuanya dikerjakan sendiri. Mulai foto product, update ke multiply, promosi, terima pesenan, sampai packing! Walah-walah.. serakah sekali kamu Da? Habis mau gimana? suami belum sepenuhnya bisa bantuin, pembantu? duh, saya belum mampu ngajarin dia ini itu, takut salah, secara kalo salah dikit larinya ke performance toko. Nah kalo salah kirim? salah packing? bisa-bisa saya dikomplain pelanggan. Nantilah, pasti ada pendelegasian ke art saya untuk tugas-tugas tertentu. Sementara dia menjadi kurir kami, ngantar paket ke JNE! Hihihi..

Overall, saya puas dengan hasil ini. Bulan ini targetnya omset bisa menyamai bulan kemarin. Optimis sih, karena bulan ini ada model baru keluar. yippiiieeeee!!

Ida Rifai

owner of http://tokoultah.com

Restock

Melihat hasil penjualan minggu lalu yang beli 7lusin habis dalam 3 hari saja, Sabtu lalu nekat! yak, bener-bener nekat! Menguras habis modal buat belanja banyak sekaligus, pikir-pikir hampir tiap minggu weekend selalu digunakan buat kulakan, kapan liburannya? hikshiks.

STOK 20 LUSIN

Akhirnya Sabtu kemarin kami nyetok 20lusin handuk ponco sekaligus, dan senangnya, thanks to Blackberry yang memudahkan saya komunikasi dengan supplier. Negosiasi harga untuk 20lusin saya lakukan via Blackberry Messenger. Hihihi. Alhamdulillah saya bisa dapat harga lebih murah lagi dengan pengambilan 20lusin sekaligus!

Moga-moga tetep lancar, dari 20lusin udah berkurang 6lusin! Cepet banget! Barang unik gini tak disangka laku sekali di pasaran. Seneng campur semangat! Positif thinking! Senennnggg banget!

Ida Rifai

Lapak di Ardani Collections dan Toko Ultah

Papa Jualan

Yup! Si Papa jualan!
Jualan dimana?
Di kantor laa.. 🙂
Tadinya yaa si Papa ini bener-bener ngga mau disuruh jualan di kantor, alesannya malu! Yah emang ya jualan itu membutuhkan nyali dan mental yang tinggi! Eh kok yaa tau-tau pagi ini bilang, “sini handuk ponconya takjual di kantor!”. “Serius Pa?” tanya saya. “Iyaaa!!”. Senennnggg banget. Hari ini Papa bawa selusin ponco kecil dan selusin ponco besar. Siang ini saya tanya gimana dagangannya laku ngga? Eh tak disangka, udah laku 10 biji! Gleks.. surpriseee!! Hebaat si Papa!

Ternyata emang mudah jualan, ngga sesulit yang dibayangkan, apalagi handuk ponco ini unik banget, warnanya menarik, jadi orang-orang tua pasti ngences ngencess pengen beliin anaknya!

Anda mau jualan juga? Boleeeeh.. Dijamin laku dan bisa untung gede!

Silakan lihat katalognya diSINI