Update Omset Maret 2010

Hihihi..

Da, tanggal berapa neeeeh!! Udah tengah April gini baru update! Hehe..  Sekedar mengingatkan diri sendiri. Yah ternyata ya, selama sebulan terakhir ini heboh hebih bangeeddd!! Semuanya bener-bener membuat saya amazed! Gila nih jualan barang karakter (baru handuk loh) aja laku berat. Ternyata memang dunia anak-anak itu penuh dipengaruhi tontonan, idola, hero, admirer! hihihi.

Loh.. loh malah gak nyambung sama judulnya. Yep, mau cerita dikit aja ya, awal bulan Maret, nargetin omset sebesar 10juta aja. Eh lha kok ternyata, omset saya sepanjang bulan Maret malah mencapai 2 kali lipatnya! Huaaaaaaaaaa…..!! Seneng? Iya dooongg jelass! Gempor? jelas jugaaa! Gimana ngga gempor kalo semuanya dikerjakan sendiri. Mulai foto product, update ke multiply, promosi, terima pesenan, sampai packing! Walah-walah.. serakah sekali kamu Da? Habis mau gimana? suami belum sepenuhnya bisa bantuin, pembantu? duh, saya belum mampu ngajarin dia ini itu, takut salah, secara kalo salah dikit larinya ke performance toko. Nah kalo salah kirim? salah packing? bisa-bisa saya dikomplain pelanggan. Nantilah, pasti ada pendelegasian ke art saya untuk tugas-tugas tertentu. Sementara dia menjadi kurir kami, ngantar paket ke JNE! Hihihi..

Overall, saya puas dengan hasil ini. Bulan ini targetnya omset bisa menyamai bulan kemarin. Optimis sih, karena bulan ini ada model baru keluar. yippiiieeeee!!

Ida Rifai

owner of http://tokoultah.com

Berbisnis dengan tetangga

Suatu hari ada tetangga saya yang main ke rumah. Awalnya cuma tanya kapan mau pesen susu lagi? Yah, secara rutin memang saya beli susu UHT ke distributor susu cair. Mayanlah dapat harga distributor, nah si tetangga ini pernah nitip beli juga. Kunjungan beliau ke rumah saya ngga saya sia-siakan. Saya tawari untuk beli handuk-handuk saya. Awal rsaya keluarin handuk Terry Palmer, berminat. Trus lanjut lagi handuk karakter dan handuk ponco. Trus lanjut ke transaksi hehe, beliau tertarik dan membeli 2 buah ponco dan 1 buah handuk karakter ukuran besar. Alhamdulillah..

Ngga berapa lama, si Ibu tetangga ini chat saya, “Bu, aku mau beli ponco kecil selusin, besar selusin, handuk karakter yang besar selusin”. Wuihh.. !! Siap Buuu!! Untung saat itu masih ada stok. Segera saya siapkan dan antar ke rumahnya. Itung-itungan dan lumayan nambahin modal saya hehe. Ternyata dia baru pasang gambarnya doang di grup bbmnya langsung laku 5pcs! Gampangnyaa!! Beliau pun jadi semangat ngejual. Ngga nyangka juga, beliau ini dari kalangan orang berada, berkecukupan, kok ya masih mau aja jual-jualin barang beginian. Hehehe.. Memang ya, jualan itu bisa dilakukan siapa aja! Ngga usah nungguin kepepet ngga punya duit pun juga kalo emang udah niat cari uang ya ada aja kok jalannya. Tul ngga?

Sehari setelah transaksi lumayan besar itu beliau kembali bbm saya, “Bu, aku mau Terry Palmernya setengah lusin”. Siap lagi Buuu….!! Hehe..

2 hari kemudian beliau kembali ke rumah saya. “Terry Palmernya ada lagi ngga? Mau lagi dong 1/2 lusin”. Glek! Cepat sekali beliau ini masarin dagangannya. Emang dasar orangnya yang supel, jadi gampang aja dapet pembeli.

Intinya, ngga perlu malu kalo mau mulai jualan! Kita cari duit halal kan? kenapa malu? Kalo ngga mulai-mulai juga gak bakal ngerasain hebohnya, dahsyatnya cari uang dari hasil kerja payah sendiri, orisinal dari ide, usaha kita sendiri. Kalo ikut perusahaan kan ada job descnya kan ya.. Nah kalo ini job desc kita yang atur sendiri… berjuta rasanya dehh..

Ida Rifai

Ardani Collections

Toko Ultah

Fokus

Hmm.. Mulai apdet ahh
Udah lama blog ini terbengkalai. Kenapa juga ngga dimanfaatkan.

Setelah sekitar setahun lalu buka lapak online dengan hasil yang turun naik, bahkan sempat vakum, saya banyaaak sekali belajar sesuatu. Kalau dulu apaaa aja pengen dijual, liat peluang ini ambil, liat peluang entu ambil, akhirnya, jualan saya malah ngga fokus. Iya memang apa aja ada. Tapi barangnya sedikit-sedikit, jadinya konsumen pun ngga puas milih dan akhirnya apa… lama-lama lapak saya sepi. Ngga cuma itu aja faktor ‘penyepi’ lapak saya. Sekitar bulan Oktober 2008, ketika saya dinyatakan positif hamil, dan sesaat itu pula all day sickness melanda selama 3 bulan umur kehamilan, saya pun memutuskan mem’vakum’kan lapak saya. Ketika all day sickness itu pergi atau hilang, saya dirotasi ke bagian lain di kantor, yang notabene memerlukan konsentrasi tinggi dan load kerja yang banyak. Alhasil, sekitar 6 bulanan lapak saya vakum. Dan bisa ditebak juga, lapak saya semakin tidak dikunjungi oleh konsumen.

Satu hal lagi yang membuat makin sepinya lapak saya adalah, saya juga sudah ngga rajin mengunjungi blog teman-teman saya, jadilah ‘jejak’ saya tidak pernah ada. Lalu juga, saya makin pasif di milis-milis, jadilah postingan saya di milis makin ngga kelihatan dimana tiap posting selalu saya selipkan url web saya dibawah nama saya. Dan lagi, jarang sekali lapak saya edit atau posting baru sehingga semakin tidak terbaca oleh Google Search Engine.

Setelah melahirkan tanggal 12 Juni 2009, sekitar 2 bulan lebih seminggu saya menjalani cuti melahirkan, banyak pelajaran yang saya petik. Dari banyaknya browsing dan mencoba mengevaluasi dimana letak kesalahan saya dalam berbisnis, akhirnya saya menemukannya. Ya, saya tidak fokus! Jualan saya juga kurang fokus! Akhirnya, sekarang saya mau memfokuskan diri di bidang garmen saja khususnya anak-anak dan khususnya kaos anak. Brand SIOLE yang beberapa waktu lalu saya buat juga sudah lumayan dikenal pasar. Beberapa kali saya ditelpon oleh media untuk wawancara seputar siole. Tapi lagi-lagi, saya belum pede karna memang SIOLE belumlah ‘bergerak’. SIOLE baru dalam tahap belajar. Belajar membaca selera pasar. Mudah-mudahan setelah ini SIOLE bakal menggebrak dunia perkaosan anak-anak hehehe. Amieen..